Sejarah Tes SPM

Tes SPM bertujuan untuk mengungkap kemampuan memahami figur yang tidak berarti dengan mengobservasi dan berfikir jernih pada saat mengerjakan tes, kemudian melihat hubungan antara figur-figur yang ada yang pada gilirannya mampu mengembangkan penalaran.
Sejarah tes SPM
situs psikotes
NS Development
psikotes gratis

Tes SPM (Standard Progressive Matrices) pertama kali diciptakan oleh John. C Raven pada tahun 1938. Tes ini baru digunakan secara luas sejak tahun 1954 dan pertama kali digunakan untuk Angkatan Bersenjata Inggris dalam Perang Dunia II. Jenis tes ini dikelompokkan sebagai tes non verbal artinya materi soalnya tidak diberikan dalam bentuk tulisan ataupun bacaan melainkan dalam bentuk gambar-gambar. Tes ini digunakan untuk mengukur kemampuan dalam hal pengertian dan melihat hubungan bagian – bagian gambar yang disajikan serta mengembangkan pola berpikir yang sistematis. Tes ini dianggap sebagai culture fair test (adil untuk semua budaya) karena mampu meminimalkan pengaruh budaya tertentu.

Tes SPM bertujuan untuk mengungkap kemampuan memahami figur yang tidak berarti dengan mengobservasi dan berfikir jernih pada saat mengerjakan tes, kemudian melihat hubungan antara figur-figur yang ada yang pada gilirannya mampu mengembangkan penalaran. Disamping itu untuk mengukur kemampuan seseorang untuk membentuk hubungan persepsi. Tes ini biasa digunakan pada anak SD maupun SMP.

Tes SPM disusun berdasarkan teori faktor ”g factor” yang dikemukakan oleh Spearman yang bertujuan untuk mengungkap kemampuan intelektual (inteligensi umum) individu.

Aspek-aspek yang diungkap dalam tes SPM adalah sebagai berikut:

  • Kemampuan penalaran ruang yaitu kemampuan seseorang dalam memahami konsep ruang (spasial).
  • Kemampuan dalam hal ketepatan yaitu kemampuan seseorang dalam menghitung.
  • Daya Abstraksi, yaitu kemampuan menangkap, membayangkan, dan menganalisa suatu hal yang dilihat atau ditangkap indera kita secara abstrak.
  • Berpikir Sistematis, yaitu kemampuan untuk mengerjakan atau menyelesaikan suatu tugas sesuai dengan urutan, tahapan, langkahlangkah, atau perencanaan yang tepat, efektif, dan efisien.
  • Kecepatan & Ketelitian, yaitu kemampuan untuk menangkap, mengolah informasi dengan cepat dan teliti.
  • Konsentrasi, yaitu kemampuan untuk memberi atensi atau perhatian terhadap suatu hal dalam suatu waktu dengan baik.

Tes SPM bersifat non-verbal dan untuk mengukur kecerdasan orang dewasa. Tes SPM tidak memberikan suatu angka IQ akan tetapi menyatakan hasilnya dalam tingkat atau level intelektualitas dalam beberapa kategori, menurut besarnya skor dan usia subjek yang dites, yaitu:

Grade I : Kapasitas intelektual superior. Nilai persentil >95.

Grade II : Kapasitas intelektual Di atas rata-rata. Nilai persentil antara75 sampai 95

Grade III : Kapasitas intelektual Rata-rata. Nilai persentil 25 sampai 75.

Grade IV : Kapasitas intelektual Di bawah rata-rata. Nilai persentil antara 5 sampai 25

Grade V : Kapasitas intelektual Terhambat. Nilai Persentil <5.

Saat ini, telah dikembangkan tes SPM Online oleh NS Development. Penggunaan Tes SPM Online dilengkapi dengan beragam fitur untuk mempermudah akses dengan tetap memperhatikan aspek validitas dan reliabilitas tes SPM.

psikotes online
Posted by Ardi almaqassary

Artikel lain yang berhubungan

Sejarah tes SPM

Sejarah Tes SPM

Tes SPM (Standard Progressive Matrices) pertama kali diciptakan oleh John. C Raven pada tahun 1938. Tes ini baru digunakan secara luas sej ...

Ada Pertanyaan?

kami senantiasa berusaha merepon pertanyaan anda secepatnya.

psikotes online
psikotes online
psikotes online
Contact Us

PT. Nirmala Satya Development, Aplikasi Psikotes Online dan Vendor Psikotes Online Terbaik

Copyright © 2021. All rights reserved.