Teori Kecerdasan Majemuk

Gardner menjelaskan bahwa kemampuan-kemampuan yang terkait dalam kecerdasan majemuk (multiple intelligence) telah memenuhi delapan kriteria yang digunakan untuk menentukan apakah suatu kemampuan merupakan suatu kecerdasan.
Teori Kecerdasan Majemuk
situs psikotes
NS Development
psikotes gratis

Kecerdasan majemuk dimulai dari konsep yang dikembangkan oleh Howard Gardner selama 20 tahun dan aplikasinya dalam bidang pendidikan yang dikembangkan dalam proyek Zero. Pada awal penelitiannya Gardner hanya mengidentifikasi tujuh tipe kecerdasan yaitu linguistic intelligence atau kecerdasan linguistik (bahasa), musical intelligence atau kecerdasan musikal, logical/matematical intelligence atau kecerdasan matematislogis, visual/spatial intelligence atau kecerdasan ruang-visual, Body/kinestic intelligence atau kecerdasan kinestetik badani, intrapersonal intelligence atau kecerdasan intrapersonal, interpersonal intelligence atau kecerdasan interpersonal. Dalam perkembangannya, Gardner menambahkan dua tipe kecerdasan yaitu natural intelligence atau kecerdasan lingkungan dan existential intelligence atau kecerdasan eksistensial. Sedangkan menurut J.J Reza Prasetyo pada awalnya, Dr. Gardner merumuskan tujuh inteligensi kolektif yang bersifat sementara. Dalam perkembangan penelitian selanjutnya, beliau menambahkan satu intelegensi lagi sehingga ada delapan jenis intelegensi yang secara bersama terdapat dalam diri anak-anak dan orang dewasa.

Gardner menjelaskan bahwa kemampuan-kemampuan yang terkait dalam kecerdasan majemuk (multiple intelligence) telah memenuhi delapan kriteria yang digunakan untuk menentukan apakah suatu kemampuan merupakan suatu kecerdasan.

8 Kriteria Kecerdasan Majemuk

Ada 8 kriteria kecerdasan menurut Gardner yang harus dipernuhi, yaitu sebagai berikut:

  1. Terisolasi dalam bagian otak tertentu. Kecerdasan ini masing-masing berkaitan dengan bagian otak tertentu. Misalnya, kecerdasan musikal ada pada bagian otak lobes temporal kanan. Sehingga jika terjadi kerusakan pada otak bagian kanan, maka hanya kecerdasan musikal yang terganggu.
  2. Kemampuan itu independen. Kecerdasan dalam diri seseorang saling independen, tidak terkait secara ketat, sehingga dapat dianggap sebagai kecerdasan yang berdiri sendiri. Misalnya, pada kasus orang yang mempunyai kemampuan yang tinggi pada hal tertentu tapi lemah pada kemampuan yang lain. Seperti pada orang autis.
  3. Memuat satuan operasi khusus. Setiap kecerdasan mengandung keterampilan operasi tertentu yang berbeda antara kecerdasan satu dengan yang lain dan dengan keterampilan itu seseorang dapat mengekspresikan kemampuannya dalam menghadapi masalah. Misalnya, kecerdasan musikal mempunyai kepekaan terhadap intonasi dan ritme sehingga orang dapat menangkap musik dengan cepat dan baik.
  4. Mempunyai sejarah perkembangan sendiri. Setiap kecerdasan mempunyai sejarah perkembangan sendiri, mempunyai waktunya sendiri dalam berkembang, menuju puncak lalu akan turun. Misalnya, Mohammad Ali dengan kecerdasan kinestetisbadani pada masa jayanya menjadi jago tinju profesional.
  5. Berkaitan dengan sejarah evolusi zaman dulu. Setiap kecerdasan memiliki sejarah evolusi yang sejalan dengan perkembangan otak manusia purba dan makhluk lain yang berkaitan. Misalnya, kecerdasan matematis-logis dapat dilihat dari sistem bilangan kuno dan sistem kalender yang ditentukan.
  6. Dukungan psikologi eksperimental. Orang yang kuat dalam bermain musik belum tentu kuat dalam matematis-logis, orang yang mudah mengenal suara orang tapi belum tentu mudah mengenal wajah orang dan sebagainya. Dari sini terlihat bahwa transfer dari satu kecerdasan ke kecerdasan lain sering tidak bisa, sehingga kerja kecerdasan saling terisolasi.
  7. Dukungan dari penemuan psikomotorik. Tes psikologis berstandar seperti Wechsler Intelligence Scale for Children yang mengandung tes kecerdasan linguistik, matematis-logis, ruang visual dan kinestetis badani merupakan salah satu bukti bahwa kecerdasan yang ditemukan Gardner memang benar.
  8. Dapat disimbolkan. Setiap kecerdasan dapat disimbolkan dalam sistem notasi yang berbeda dan khas. Misalnya, kecerdasan linguistik dengan bahasa fonetik, kecerdasan matematis-logis dengan bahasa komputer, kecerdasan ruangvisual dengan bahasa ideografik, kecerdasan kinestetis-badani dengan bahasa tanda, dan kecerdasan interpersonal dengan bahasa wajah dan isyarat.

8 Area Kecerdasan Gardner

Gardner membagi kecerdasan menjadi 8 area, berdasarkan kriteria kercerdasan majemuk diatas. 8 Area Kecerdasan itu adalah sebagai berikut:

1) Linguistic Intelligence atau kecerdasan linguistik

Kecerdasan linguistik bersifat universal. Seseorang yang mampu bertutur dan berkata-kata dapat dikatakan memiliki kecerdasan tersebut dalam tingkat kemampuan tertentu. Daerah spesifik di otak yaitu daerah Broca bertanggung jawab terhadap kemampuan berkomunikasi serta menghasilkan kalimat dengan struktur tata bahasa yang benar. Sedangkan daerah Wenrick pada Lobus Temporal menangani pengertian terhadap informasi verbal yang kita dengar

Gardner menjelaskan kecerdasan ini sebagai kemampuan untuk menggunakan dan mengolah kata-kata secara efektif baik lisan maupun tertulis. Selain itu, Gardner menambahkan bahwa kecerdasan dapat berkembang tanpa bergantung pada masukan indera tertentu maupun keluarannya.

Seseorang dengan kecerdasan linguistik tinggi mampu berbahasa dengan baik, yang berarti orang itu mempunyai kepekaan yang tinggi terhadap makna kata, urutan kata, suara, ritme ungkapan suara serta perbedaan fungsi bahasa. Salah satu tokohnya adalah Ir.Soekarno dengan pidato diplomasinya.20 Dapat disimpulkan bahwa kecerdasan linguistic adalah kemampuan seseorang dalam menggunakan bahwa baik secara tertulis maupun lisan.

2) Musical intelligence atau kecerdasan musikal

Gardner menjelaskan bahwa kecerdasan musikal sebagai “kemampun untuk mengembangkan, mengekspresikan dan menikmati bentuk-bentuk musik dan suara”. Gunawan memandang kecerdasan musik sebagai ”kemampuan untuk menikmati, mengamati, membedakan, mengarang, membentuk, dan mengekspresikan bentuk-bentuk musik”. Secara umum kecerdasan musik meliputi empat kemampuan yaitu kemampuan untuk mempersepsi musik (seperti pada penikmat musik), membedakan musik (seperti pada kritikus musik), mengubah music (seperti pada komposer musik) serta mengekspresikan musik (seperti pada penyanyi).

Musik mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap perkembangan matematika dan ilmu sains dalam diri seorang anak. Hal ini didukung oleh hasil penelitian ahli saraf Harvard Musical School yang membuktikan adanya tumpang tindih pada sel otak yang memproses musik, bahasa, logika-matematika dan abstract learning. Sehingga penggunaan musik di kelas dapat membantu menciptakan suasana yang mendukung proses pembelajaran yaitu suasana yang santai tapi waspada serta yang membangkitkan semangat.

Ketika berusia tiga tahun, Yehudi Mehudin dibawa masuk secara sembunyi-sembunyi ke dalam pertunjukkan konser San Fransisco Orchestra oleh orang tuanya. Suara biola Louis Persinger demikian mempesona anak muda ini sehingga dia berkeras meminta biola sebagai hadiah ulang tahunnya dan meminta Louis Persinger sebagai gurunya.

Dia memperoleh keduanya. Saat dia berusia sepuluh tahun, Menuhin sudah menjadi pemain bola internasional.

Kecerdasan musikal pemain biola Yahudi Mehudin menunjukkan bahwa kecerdasan itu muncul secara biologis kemudian berkembang setelah menerima pelatihan musik. Dapat disimpulkan bahwa kecerdasan musikal adalah kemampuan seseorang untuk menikmati, membedakan, mengembangkan serta mengekspresikan bentuk-bentuk musik maupun suara.

3) Logical-mathematical intelligence atau kecerdasan matematis-logis

Kecerdasan matematis-logis adalah kemampuan yang lebih berkaitan dengan penggunaan bilangan dan logika secara efektif. Orang dengan kecerdasan matematis-logis yang berkembang adalah orang yang mampu memecahkan masalah, mampu memikirkan dan menyusun solusi dengan urutan yang logis, dapat mengerti pola dan hubungan serta mampu melakukan proses berpikir deduktif dan induktif. Gardner mengemukakan bahwa teori perkembangan kognitif John Piaget merupakan gambaran dari pertumbuhan dan perkembangan kecerdasan matematis-logis. Mulai dari interaksi anak dengan objek dalam ruang dan waktu melalui pengenalan angka dan perkembangan pemahaman akan simbol abstrak dan kemampuan untuk memanipulasi simbol tersebut. Dapat disimpulkan bahwa kecerdasan matematis-logis adalah kemampuan seseorang dalam menggunakan bilangan dan logika secara efektif.

4) Visual/spatial intelligence atau kecerdasan ruang-visual

Kecerdasan ini adalah kemampuan untuk melihat dan mengamati dunia ruang-visual secara tepat dan kemudian bertindak atas persepsi tersebut. Lebih jauh lagi Gardner menyebutkan bahwa kecerdasan ini mencakup kepekaan terhadap keseimbangan, relasi, warna, garis, bentuk, dan ruang.

Lanjut ke halaman 2 >>>

psikotes online
Posted by Ardi almaqassary

Artikel lain yang berhubungan

Jenis Tes Intelegensi

Jenis Tes Intelegensi : Tes IST

Ada banyak sekali jenis tes intelegensi yang bisa digunakan untuk mengukur tingkat intelegensi seseorang. Diantaranya adalah tes IST ini. ...

Jenis Tes Intelegensi

Apa Itu Tes Intelegensi, Manfaat, dan Jenis Tes Intelegensi

Jenis tes intelegensi - Kamu pasti pernah mendengar istilah tes Intelegensi atau tes Intelektual, bukan? Secara sederhana, Tes Intelegensi ...

Tes Kemampuan Diferensial

Sejarah Tes Kemampuan Diferensial (TKD)

Tes Kemampuan Diferensial (TKD) adalah rangkaian kemampuan diferensial yang praktis untuk seleksi calon mahasiswa (1976 ketika masih TINTU ...

Teori Intelegensi Binet

Teori Intelegensi Binet

Alfred Binet (1857 – 1911) termasuk salah satu ahli psikologi yang mengatakan bahwa intelegensi bersifat monogenetic, yaitu berkemba ...

Teori Kecerdasan Majemuk

Teori Kecerdasan Majemuk

Kecerdasan majemuk dimulai dari konsep yang dikembangkan oleh Howard Gardner selama 20 tahun dan aplikasinya dalam bidang pendidikan yang ...

Ciri-ciri Kecerdasan Intelektual

Ciri-ciri Kecerdasan Intelektual

Kecerdasan intelektual merupakan anugrah terbesar yang luar biasa. Dengan kapasitas intelektual, segala macam persoalan akan lebih mudah d ...

Pengertian Tes Intelegensi

Pengertian Tes Intelegensi

Intelegensi merupakan sebuah konsep abstrak yang sulit didefinisikan secara memuaskan. Hingga sekarang, masih belum dijumpai sebuah defini ...

Faktor Yang Mempengaruhi Intelegensi

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Intelegensi

Intelegensi adalah kemampuan yang bersifat umum untuk mengadakan penyesuaian terhadap sesuatu situasi atau masalah, yang meliputi berbagai ...

Teori Intelegensi Thurstone

Teori Intelegensi Thurstone

Thurstone (1938) adalah orang Amerika yang bersama isterinya Thelma Gwinn Thurstone, merupakan ahli di bidang psikologi statistik. Di samp ...

FUNGSI TES PSIKOLOGI

FUNGSI TES PSIKOLOGI

Tes psikologi memiliki beberapa fungsi-fungsi tertentu. Tes dapat memberikan data untuk membantu dalam meningkatkan pemahaman diri (self u ...

Pengukuran Intelegensi

PERKEMBANGAN USAHA PENGUKURAN INTELEGENSI

Pada awalnya pengukuran inteligensi telah dipraktekkan di negara Cina sebelum dinasti Han, pengukuran inteligensi dilakukan oleh jenderal Cina untuk menguji rakyat sipil yang ingin menjadi legislatif berdasarkan pengetah ...

TEORI-TEORI INTELEGENSI

TEORI-TEORI INTELEGENSI

Intelegensi merupakan bahasan yang sudah ada sejak perkembangan awal ilmu psikologi, terutama pada psikologi pendidikan. Penggambaran seca ...

Ada Pertanyaan?

kami senantiasa berusaha merepon pertanyaan anda secepatnya.

psikotes online
psikotes online
psikotes online
Contact Us

PT. Nirmala Satya Development, Aplikasi Psikotes Online dan Vendor Psikotes Online Terbaik

Copyright © 2021. All rights reserved.