Faktor Yang Mempengaruhi Stres

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi stres seseorang dilihat dari tiga sudut pandang yaitu sudut pandang psikologis, sudut pandang biologis dan sudut pandang kognitif dan perilaku, kemudian ada faktor tambahan berupa hambatan-hambatan yang dialami individu seperti hambatan fisik, sosial dan pribadi
Faktor Yang Mempengaruhi Stres
situs psikotes
NS Development
psikotes gratis

Stres bersumber dari frustasi dan konflik yang dialami individu dapat berasal dari berbagai bidang kehidupan manusia. Dikarenakan manusia adalah makhluk sosial, sehingga tekanan terhadap tuntutan lebih banyak dari tekanan sosial, walaupun tekanan dari tuntutan pribadi juga tidak bisa dikesampingkan. Dilihat dari sumbernya stres dapat berasal dari dalam diri sendiri maupun dari luar diri.

Banyak faktor, baik besar maupun kecil, yang dapat menghasilkan stres dalam kehidupan individu. Pada beberapa kasus, kejadian-kejadian yang ekstrim, seperti perang, kecelakaan, dan lain sebagainya, dapat menyebabkan stres.

Stres muncul disebabkan adanya hambatan terhadap pencaian hasil. Dalam hal hambatan, ada beberapa macam hambatan yang biasanya dihadapi oleh individu seperti:

  1. Hambatan fisik: kemiskinan, kekurangan gizi dan bencana alam.
  2. Hambatan sosial: kondisi perekonomian yang tidak bagus, persaingan hidup yang keras, perubahan tidak pasti dalam berbagai aspek kehidupan. Hal-hal tersebut mempersempit kesempatan individu untuk meraih kehidupan yang layak sehingga menyebabkan timbulnya frustasi pada diri seseorang.
  3. Hambatan pribadi: keterbatasan-keterbatasan pribadi individu dalam bentuk cacat fisik atau penampilan fisik yang kurang menarik bisa menjadi pemicu frustasi dan stres pada individu.

Konflik antara dua atau lebih kebutuhan atau keinginan yang ingin dicapai, yang ingin dicapai, yang terjadi secara berbenturan juga bisa menjadi penyebab timbulnya stres. Konflik bisa menjadi pemicu timbulnya stres. Faktor pemicu stres itu dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa kelompok berikut (Yusuf, 2004):

  1. Stressor fisik-biologik, seperti: penyakit yang sulit disembuhkan, cacat fisik atau kurang berfungsinya salah satu anggota tubuh, wajah yang tidak cantik atau ganteng.
  2. Stressor psikologik, seperti: negative thinking atau berburuk sangka, frustrasi (kekecewaan karena gagal memperoleh sesuatu yang diinginkan).
  3. Stressor Sosial, seperti iklim kehidupan keluarga : hubungan antar anggota keluarga yang tidak harmonis (broken home), perceraian, suami atau istri selingkuh, suami atau istri meninggal, mengkonsumsi minuman keras, dan menyalahgunakan obat-obatan terlarang) tingkat ekonomi keluarga yang rendah, lalu ada faktor pekerjaan : kesulitan mencari pekerjaan, pengangguran,

Ada dua macam stres yang dihadapi oleh individu yaitu:

  • Stres yang ego-envolved : stres yang tidak sampai mengancam kebutuhan dasar.
  • Stres yang ego-involved : stres yang mengancam kebutuhan dasar serta integritas kepribadian seseorang. Stres semacam ego involved membutuhkan penanganan yang benar dan tepat dengan melakukan reaksi penyesuaian agar tidak hancur karenanya. Kemampuan individu dalam bertahan terhadap stres sehingga tidak membuat kepribadiannya “berantakan” disebut dengan tingkat toleransi terhadap stress (Ardani, 2013).

Menurut Greenwood III dan Greenwood Jr (dalam Yusuf, 2004) faktor faktor yang mengganggu kestabilan (stres) organisme berasal dari dalam maupun luar. Faktor yang berasal dari dalam diri organisme adalah:

  • Faktor Biologis, stressor biologis meliputi faktor-faktor genetik, pengalaman hidup, ritme biologis, tidur, makanan, postur tubuh, kelelahan, penyakit.
  • Faktor Psikologis, stressor psikologis meliputi faktor persepsi, perasaan dan emosi, situasi, pengalaman hidup, keputusan hidup, perilaku dan melarikan diri.
  • Faktor Lingkungan (luar individu), stressor lingkungan ini meliputi lingkungan fisik, biotik dan sosial.

Menurut Santrock ada 4 faktor yang mempengaruhi stres, yaitu faktor lingkungan, faktor kognitif, faktor kepribadian dan faktor sosial budaya. Berikut ini adalah beberapa faktor yang mempengaruhi stres menurut Santrock, yaitu:

Faktor Lingkungan

Stres muncul karena suatu stimulus menjadi semakin berat dan berkepanjangan sehingga individu tidak lagi bisa mengahadapinya. Ada tiga tipe konflik yaitu mendekat-mendekat (approach - approach), menghindar - menghindar (avoidance - avoidance) dan mendekat-menghindar (approachavoidance). Frustasi terjadi jika individu tidak dapat mencapai tujuan yang diinginkan. Stres dapat muncul akibat kejadian besar dalam hidup maupun gangguan sehari-hari dalam kehidupan individu.

Faktor Kognitif

Lazarus percaya bahwa stres pada individu tergantung pada bagaimana mereka membuat penilaian secara kognitif dan menginterpretasi suatu kejadian. Penilaian kognitif adalah istilah yang digunakan Lazarus untuk menggambarkan interpretasi individu terhadap kejadian-kejadian dalam hidup mereka sebagai suatu yang berbahaya, mengancam, atau menantang (penilaian primer) dan keyakinan mereka apakah mereka memiliki kemampuan untuk menghadapi suatu kejadian dengan efektif (penilaian skunder). Strategi “pendekatan” biasanya lebih baik dari pada strategi “menghindar”.

Faktor Kepribadian

Pemilihan strategi mengatasi masalah yang digunakan individu dipengaruhi oleh karakteristik kepribadian seperti kepribadian optimis dan pesimis. Menurut Carver dkk (2002) individu yang memiliki kepribadian optimis lebih cenderung menggunakan strategi mengatasi masalah yang berorientasi pada masalah yang dihadapi. Individu yang memiliki rasa optimis yang tinggi lebih mensosiasikan dengan penggunaan strategi coping yang efektif. Sebaliknya, individu yang pesimis cenderung bereaksi dengan perasaan negatif terhadap situasi yang menekan dengan cara menjauhkan diri dari masalah dan cenderung menyalahkan diri sendiri.

Faktor Sosial-Budaya

Akulturasi mengacu pada perubahan kebudayaan yang merupakan akibat dari kontak yang sifatnya terus menerus antara dua kelompok kebudayaan yang berbeda. Stres alkuturasi adalah konsekuensi negatif dari akulturasi. Anggota kelompok etnis minoritas sepanjang sejarah telah mengalami sikap permusuhan, prasangka, dan ketiadaan dukungan yang efektif selama krisis, yang menyebabkan pengucilan, isolasi sosial, dan meningkatnya stres.

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi stres seseorang dilihat dari tiga sudut pandang yaitu sudut pandang psikologis, sudut pandang biologis dan sudut pandang kognitif dan perilaku, kemudian ada faktor tambahan berupa hambatan-hambatan yang dialami individu seperti hambatan fisik, sosial dan pribadi.

 


DAFTAR PUSTAKA

Ardani, T.A., 2013, Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa, 1st ed, Bandung, CV Karya Putra Darwati, p. 16-17, 29

Carver, C. S. & Scheier, M. F. (2002). Optimism, In C. R. L. Snyder & S. J. Lopez: Handbook Of Positive Psychology. New York: Oxford University Press

Santrock, J. W. 2006. Human Adjustment. University Of Texas at Dallas. Mc Graw Hill Companies.

Yusuf, S (2004). Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

psikotes online
Posted by Ardi almaqassary

Artikel lain yang berhubungan

Cara Mengurangi Stres

Cara Mengurangi Stres Yang Mengganggu

Untuk mengurangi stress yang muncul dalam diri setiap individu, yang pertama dan utama adalah mengetahui penyebab timbulnya stres. Dengan ...

Cara Mengukur Tingkat Stres

Cara Mengukur Tingkat Stres dengan Alat Ukur Psikotes Online

Stres adalah gangguan pada tubuh dan pikiran yang disebabkan oleh perubahan dan tuntutan kehidupan. Stres muncul dengan adanya tuntutan-tu ...

Proses Terjadinya Depresi

Proses Terjadinya Depresi Menurut Teori Humanistik

Depresi merupakan sebuah gangguan psikologis, yang membuat orang yang merasakan tidak dalam kondisi “bahagia”. Proses terjadin ...

Skala Kecemasan HARS

Skala Kecemasan HARS

Skala Kecemasan HARS (Hamilton Anxiety Rating Scale) adalah salah satu skala yang paling sering digunakan untuk mengukur tingkat kecemasan ...

Tes Gangguan Kecemasan Online

Tes Gangguan Kecemasan Online dengan Skala Hars

Kecemasan merupakan keadaan emosi yang muncul saat individu sedang stress, dan ditandai oleh perasaan tegang, pikiran yang membuat individ ...

Pengertian Beban Kerja

Pengertian Beban Kerja

Menurut Munandar (2008) beban kerja adalah suatu keadaan dari pekerjaan dengan beberapa rincian tugasnya yang harus diselesaikan oleh kary ...

Stress Kerja

Penyebab Stress Kerja

Menurut Cooper dalam Saam dan Wahyuni (2012) sumber stress kerja adalah kondisi pekerjaan, masalah peran, hubungan interpersonal, kesempat ...

Pengertian Stres Kerja

Pengertian Stres Kerja

Stres menurut Kreitner dan Kinicki (2005) adalah suatu respon adaptif yang dihubungkan oleh karakteritik individu dan atau proses psikolog ...

Jenis-jenis Stres

Jenis-jenis Stres

Tentu kita sebagai manusia biasa pernah mangalami stres. Stres adalah hal yang normal, jika keadaan yang kita alami masih bisa dikendalika ...

Skala DASS

Skala DASS - Depression Anxiety Stress Scale

DASS (Depression Anxiety Stress Scale) adalah seperangkat skala subyektif yang dibentuk untuk mengukur status emosional negatif dari depre ...

Tanda Stres

Tanda-Tanda Stres yang Perlu Kamu Ketahui

Stres membuat seseorang tidak nyaman dengan kondisinya karena adanya tekanan yang tidak terlesesaikan. Stres begitu mengganggu sehingga me ...

Faktor Yang Mempengaruhi Stres

Faktor Yang Mempengaruhi Stres

Stres bersumber dari frustasi dan konflik yang dialami individu dapat berasal dari berbagai bidang kehidupan manusia. Dikarenakan manusia ...

Pengertian Stres

Pengertian Stres

Stress adalah suatu reaksi fisik dan psikis terhadap setiap tuntutan yang menyebabkan keteganggan dan mengganggu stabilitas kehidupan seha ...

Tahap-tahap Stres

Tahap-tahap Stres

Terdapat beberapan tahapan terhadap stress. Lazarus (1984) berpendapat bahwa reaksi individu terhadap stres terjadi melalui tiga tahap yan ...

Pengertian Maladaptive Coping

Pengertian Maladaptive Coping

Maladaptive coping adalah cenderung berkeinginan untuk melarikan diri, menyangkal, dan mendapat gangguan penurunan fisik dan mental. Hal i ...

Coping Stress

Jenis Strategi Coping Stress

Keadaan stres mendorong individu untuk melakukan suatu upaya mengurangi tekanan yang dialaminya. Untuk jangka waktu pendek, strategi yang ...

Coping Stress

Fungsi Coping Stress

Folkman dan Lazarus (1984), coping yang berpusat pada emosi (emotion-focused coping) berfungsi untuk meregulasi respon emosional terhadap ...

Coping Stress

Bentuk-bentuk Coping Stress

Ada beberapa bentuk coping stress. Lazarus dan Folkman (dalam Sarafino, 1997) secara umum membedakan bentuk dan fungsi coping dalam dua kl ...

Coping Stress

Faktor yang Mempengaruhi Coping Stress

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi coping stess. Menurut Rahmandani, Karyono, dan Dewi (dalam Rizky, Zulharman, & Risma, 2014), cop ...

Coping Stress

Strategi Coping Stress

Berbicara mengenai coping stress, banyak tokoh yang kemudian mulai mengelompokkan strategi coping stress. Hal ini menyebabkan adanya perbe ...

Macam-Macam Coping Stres

Macam-Macam Coping Stres

Ada beberapa konsep coping stres yang telah diberikan oleh para ahli. Secara umum coping stress dapat dibagi 2 kelompok yaitu coping psiko ...

COPING STRESS

PENGERTIAN COPING STRESS

Coping merupakan suatu proses yang dilakukan setiap waktu dalam lingkungan keluarga, lingkungan kerja, sekolah maupun masyarakat. Coping d ...

Ada Pertanyaan?

kami senantiasa berusaha merepon pertanyaan anda secepatnya.

psikotes online
psikotes online
psikotes online
Contact Us

PT. Nirmala Satya Development, Aplikasi Psikotes Online dan Vendor Psikotes Online Terbaik

Copyright © 2021. All rights reserved.